Sidang Gugatan Sengketa Pilkada Nunukan di MK Digelar Besok

KPU Nunukan Masih Rahasiakan Identitas Pengacara

Sidang Gugatan Sengketa Pilkada Nunukan di MK Digelar Besok
Ketua KPU Nunukan Rahman

NUNUKAN – Sidang sengketa Pilkada Nunukan 2020 secara perdana digelar pada 28 Januari 2021 pukul 13.30 WIB.


Dalam website Mahkamah Konstitusi, mkri.id, tertulis, perkara Nomor : 49/PHP.BUP-XIX/2021 dengan pokok perkara, perselisihan hasil pemilihan Bupati Nunukan tahun 2020 akan disidangkan dengan agenda pemeriksaan pendahuluan.


Bagaimana kesiapan KPU Nunukan ?


Ketua KPU Nunukan Rahman mengatakan, saat ini 4 Komisioner KPU Nunukan sudah ada di Jakarta dan telah mempersiapkan diri untuk persidangan perdana esok hari.


‘’Secara kesiapan, KPU pada prinsipnya sudah siap dalam sengketa pilkada kabupaten Nunukan di MK,’’ujar Rahman dihubungi, Rabu (27/1/2021).


Persiapan KPU juga sudah dilakukan jauh jauh hari, pada 19 Desember 2020, KPU Nunukan bahkan melakukan pembongkaran kotak suara Pilkada Nunukan 2020, untuk mempersiapkan materi jawaban.


Pembongkaran kotak suara dilakukan dengan dasar Surat Edaran (SE) KPU RI, Nomor : 1232/PY.02.1-SD/03/KPU/XII/2020 perihal persiapan menghadapi perkara pengajuan permohonan perselisihan hasil pemilu serentak 2020.


Saat ditanya terkait identitas pengacara yang mendampingi KPU Nunukan di MK, Rahman masih merahasiakannya.


‘’Penasehat Hukumnya (PH)nya akan kami sampai kemudian setelah persidangan,’’jawabnya.


Pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Nunukan Kalimantan Utara Nomor urut 2 Danni Iskandar dan Muhammad Nasir (Damai) mengajukan gugatan sengketa Pemilu ke Mahkamah Konstitusi (MK).


Gugatan didasari sejumlah temuan di lapangan dengan indikasi terjadinya kecurangan oleh Paslon nomor urut 1 Asmin Laura Hafid dan Hanafiah (Amanah) yang merugikan Paslon Damai.


Saat dimintai keterangan, Muhammad Nasir mengatakan, ada indikasi pemilih siluman yang dimobilisasi dengan Terstruktur, Sistematis dan Massif (TSM). 


Dalam berkas gugatan yang dilayangkan, setidaknya ada sekitar 351 TPS dari total 541 TPS yang diduga terjadi kecurangan.


Akibatnya, hitungan saksi dari form C1 hasil terjadi selisih, berdasarkan penetapan hasil perhitungan suara oleh termohon/KPU Nunukan, perolehan suara masing masing Paslon yaitu: 


Asmin Laura – Hanafiah (Amanah) sebanyak 48.019 suara, dan Suara untuk Danni Iskandar – Muhammad Nasir (Damai) sebanyak 45.359 dari 93.387 suara sah.


Sementara berdasar penghitungan suara pemohon, Amanah mendapat suara 44.553, adapun Damai, memperoleh 45.359 suara dari total 89.912 suara sah.


‘’Selisih suara disebabkan beberapa hal, salah satunya dugaan adanya pemilih tidak sah atau siluman, jadi termohon sengaja mendaftarkan orang yang tidak punya hak memilih sebagai DPTb, diduga telah dimobilisasi, tidak ada identitas atau surat keterangan dari Disdukcapil, dan tidak dicatatkan dalam formulir model C dan daftar hadir pemilih tambahan – KWK,’’jelas Nasir.(Dzulviqor)